√ Kode ICD 10 Asma Bronkial 2022 : Penyebab, Gejala & Cara Mengobati

Kode ICD 10 Asma Bronkial – Dalam Dunia Medis terdapat istilah kode ICD 10 yang berguna untuk mendiagnosis suatu penyakit maupun gangguan kesehatan. Pada kode ICD 10 juga dijelaskan gejala, penyebab dan lain sebagainya dari penyakit tersebut.

Sementara itu, kode ICD 10 dari semua jenis penyakit di Dunia telah ditentukan oleh WHO (World Health Organization). Dalam menentukan kode ICD 10, WHO mengacu pada buku bernama International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems.

Di Indonesia buku tersebut dikenal sebagai Klasifikasi Internasional Penyakit revisi ke-10 (KIP/10) yang digunakan oleh BPJS Kesehatan dalam mendiagnosis suatu penyakit. Bicara mengenai kode ICD 10, pada ulasan kali ini kami punya informasi seputar kode ICD 10 untuk penyakit Asma Bronkial.

Bukan hanya itu, kami juga bakal menjelaskan mengenai penyebab, gejala atau indikasi hingga cara mengobati penyakit Asma Bronkial. Maka dari itu, bagi kalian yang mungkin menjadi penderita Asma Bronkial, silahkan simak ulasan selengkapnya dibawah ini.

Citayam

Apa Itu Asma Bronkial ?

Apa Itu Asma Bronkial

Seperti biasa, sebelum masuk ke inti pembahasan terlebih dahulu kami ingin menjelaskan apa itu Asma Bronkial. Jadi, Asma Bronkial sendiri merupakan gangguan kesehatan berupa peradangan pada saluran udara (bronkus). Peradangan itu mengakibatkan saluran pernapasan membengkak dan sangat sensitif.

Selain itu, saluran pernapasan dari para penderita Asma Bronkial juga bakal menghasilkan lendir yang jauh lebih banyak dari biasanya. Hal tersebut juga yang semakin mempersempit saluran pernapasan sehingga penderita merasa sesak nafas.

  • Pada dasarnya, Asma Bronkial merupakan salah satu jenis Asma yang paling sering terjadi. Meski begitu, apabila penyakit ini tidak segera ditangani, pastinya bakal mempengaruhi aktivitas tan tidak menutup kemungkinan bisa mengakibatkan risiko berupa komplikasi penyakit hingga kematian.

Kode ICD 10 Asma Bronkial

Kode ICD 10 Asma Bronkial

Kemudian seperti kami singgung diatas bahwa semua penyakit di Dunia telah memiliki kode ICD 10 yang berlaku, tak terkecuali Asma Bronkial. Untuk kode ICD 10 dari penyakit ini berbeda dengan kode diagnosa Asma secara umum.

Asma Bronkial memiliki kode ICD 10 J45.9. Data tersebut wajib diketahui oleh kalian terutama yang berprofesi sebagai tenaga kerja medis dalam membuat laporan diagnosis, laporan pengobatan dan lain sebagainya. Satu lagi, kode ICD 10 untuk Asma Bronkial juga sudah diakui oleh WHO serta BPJS Kesehatan di Indonesia.

Penyebab Asma Bronkial

Sementara itu sama hal nya dengan penyakit peradangan saluran pernapasan lainnya, Asma Bronkial juga mempunyai beberapa faktor yang kerap menjadi penyebab. Berikut adalah beberapa penyebab seseorang menderita Asma Bronkial, antara lain :

  • Merupakan perokok aktif maupun perokok pasif
  • Mengalami infeksi saluran pernapasan atas seperti pilek dan Pneumonia
  • Efek Alergi terhadap sesuatu seperti makanan hingga hewan peliharaan
  • Terpapar zat-zar kimia seperti polusi asap kendaraan, racun dan lain sebagainya
  • Cuaca ekstrim disertai kondisi metabolisme tubuh sedang lemah
  • Efek samping dari obat-obatan tertentu (Aspirin, NSAID sert betab-blocker)
  • Mengalami stres atau kecemasan berlebihan
  • Sebelumnya merupakan penderita penyakit Refluks Asam Lambung (GERD)

Gejala Penyakit Asma Bronkial

Gejala Penyakit Asma Bronkial

Faktor-faktor diatas ditengarai menjadi alasan utama seseorang menderita Asma Bronkial. Selain itu, penyakit Asma Bronkial juga bisa dilihat melalui gejala-gejala yang ditimbulkan, beberapa diantaranya sebagai berikut :

  • Batuk secara terus menerus
  • Merasakan sesak di dada
  • Badan merasa lebih lemas dan kehilangan energi untuk melakukan aktivitas
  • Menghela nafas lebih sering dari biasanya
  • Merasakan gelisah

Maka dari itu, apabila kalian merasakan gejala-gejala seperti diatas, kami sarankan untuk segera berobat atau sekedar melakukan Konsultasi dengan Dokter Spesialis. Dengan begitu, jika ada indikasi penyakit Asma Bronkial bisa segera ditangani sebelum berkembang menjadi lebih parah.

Cara Mengobati Asma Bronkial

Cara Mengobati Asma Bronkial

Selain mempunyai kode ICD 10 yang berlaku, masing-masing penyakit di seluruh Dunia juga mempunyai cara pengobatan yang dianjurkan. Nah, untuk metode pengobatan Asma Bronkial sendiri bisa dilakukan dengan beberapa cara sebagai berikut :

1. Menjalani Pengobatan Jangka Pendek

Metode ini digunakan untuk penderita Asma Bronkial yang belum terlalu parah. Pada metode ini Dokter bakal memberikan Obat-obatan yang berguna untuk meringankan penyakit tersebut. Biasanya pengobatan jangka pendek hanya berlangsung maksimal selama 2 minggu. Apabila dalam kurun waktu tersebut Asma Bronkial masih sering kambuh, maka segera lakukan Konsultasi ulang dengan Dokter terkait.

2. Menjalani Pengobatan Jangka Panjang

Kemudian apabila Asma Bronkial yang diderita sudah akut atau sudah parah, maka disarankan untuk menjalani pengobatan jangka panjang. Disini Dokter yang menangani pasien bakal memberikan obat-obatan untuk jangka waktu 6 bulan, 1 tahun bahkan lebih. Selain itu biasanya Dokter juga memberikan alat berupa Inhaler. Cara ini dilakukan dengan tujuan meminimalisir tingkat kekambuhan dari penyakit Asma Bronkial.

Baik untuk pengobatan jangka pendek maupun jangka panjang, bagi kalian para penderita Asma Bronkial yang sudah terdaftar sebagai peserta BPJS Kesehatan, tidak perlu keluar biaya untuk menjalani pengobatan. Sebab Asma Bronkial merupakan salah satu jenis penyakit yang ditanggung BPJS Kesehatan.

Itu dia informasi dari tim kodebpjs.com mengenai kode ICD 10 untuk penyakit Asma Bronkial. Selain itu, diatas kami juga menjelaskan informasi seputar penyebab, gejala hingga metode yang disarankan untuk menangani Asma Bronkial. Satu lagi, jika penyakit sudah terlalu parah, mungkin tingkat kesembuhannya kecil. Meski begitu, metode diatas bisa dipakai untuk sekedar meminimalisir tingkat keparahan dari penyakit tersebut.